Sunday, October 21, 2012

[Kita Hidup Untuk Apa 1??]

Bismillahirrahmanirrahim,

“Haisssh,sempat lagi update blog??

 “Eh,nak exam ni,study la..sudah2 le tu update blog”[ada bisik-bisik halus dalam hati ketika jari rancak menekan keyboad ]

“Ohh,kita hidup demi exam saja kah??”

Atau macam ni??

Bangun pagi > Mandi > Pergi kuliah >Balik kuliah > Tidur > Makan tengah hari > Tidur > Study > Mandi > Makan malam > Study lagi >Tidur > ZZzzzzz….

Esoknya ,macam ni lagi ??

Bangun pagi > Mandi > Pergi kuliah >Balik kuliah > Tidur > Makan tengah hari > Tidur > Study > Mandi > Makan malam > Study lagi >Tidur > ZZzzzzz….

Dan esoknya lagi,

Bangun pagi > Mandi > Pergi kuliah >Balik kuliah > Tidur > Makan tengah hari > Tidur > Study > Mandi > Makan malam > Study lagi >Tidur > ZZzzzzz….

"Kalau lah macam tu,tidak keterlaluan la kalau nak dikatakan yang kita ni bukan manusia.. setuju???"

“Habis tu,kalau bukan manusia,apa??"

“Zombi”?? heheh  (^_^)

"Erm,saya kata robot,boleh terima kah…??"

“Eh,sesedap mulut saja nak cakap orang robot.Manusia ada perasaan,robot mana ada perasaan!!”.

“Oh,ye”??”Sabar,belum habis ayatnya..Kalau betul kita [saya lebih suka guna kita,sebab apa yang saya tulis ni untuk saya juga,jadi kita la]ada perasaan,sudah semestinya kita akan berasa satu kekosongan dalam rutin harian kita di atas.Ya,kosong jiwa.Kenapa kosong?Sebab kita buat semua tu tanpa panduan dan arah tuju.Tanpa matlamat yang sebenar-benarnya."

“Eh,tanpa matlamat??Study untuk dapat first class degree tu tak de matlamat lagi??

“Perasan tak saya cakap matlamat yang sebenar-benarnya??Ya,matlamat yang sebenarnya ialah kita belajar kerana Allah.Mencari redha Allah.Bila sudah ada ilmu dalam satu-satu bidang tu,kita berkhidmat untuk masyarakat kerana Allah.Berkhidmat untuk Islam kerana Allah.Semuanya kerana Allah.Hidup kita bukan sekadar study,dapat degree,kerja,berBM(Baitul Muslim @ berkeluarga).

Hidup kita sebenarnya ada matlamat.Ada arah tuju.Bukan sekadar rutin di atas.Malah lebih lagi.Ada tanggungjawab yang perlu kita lakukan.

“Dan tidaklah Aku menciptakan Jin dan Manusia melainkan untuk beribadat (memperhambakan diri)kepadaKu”

(Ad-Dzariyaat : 56)

 “Laa..yang aku solat 5 waktu sehari semalam tu beribadat la,apa lagi??”

“Anda pasti??Yakin 100% ibadat anda diterima??Cukupkah 5 waktu tu nak tampal lubang-lubang dosa dan kelalaian kita saban hari??”

“So,nak buat macam mana??Kena 24 jam atas sejadah ke??”

“Ok,jom fikir sekejap.Dalam 5 waktu kita solat tu berapa waktu yang kita betul-betul khusyuk??Kebiasaannya waktu solat lah macam-macam kita teringat.Assignment belum siap lah,lepas ni nak makan apa lah,hutang belum bayar lah..haisyy[betulkan??].Kalau solat berjemaah alhamdulillah la daripada 27 darjat,kalau pahala berkurang mungkin masih ada baki-baki untuk tutup lopak-lopak dosa kita.Tapi,kalau lopak dosa kita lebih banyak daripada baki pahala tu nak buat macam mana??Errr…kalau solat sendiri macam mana pulak?? 1 darjat – tak khusyuk = tinggal berapa ya?? 0.05 kah??atau sudah betul-betul 0??MasyaAllah.”

“Bukan 24 jam kita kena duduk di atas sejadah.Macam-macam jalan Allah bagi untuk kita ‘topup’ amal kita.Allah tu kan Maha Pemurah.Mandi pun boleh jadi ibadat”.

“Eh,eh,ni belajar mana pulak mandi tu ibadat??”

“Kalau mandi,niatkan mandi untuk dapatkan kesegaran dan kebersihan badan supaya mudah beribadat kepada Allah,itupun ada ‘rewards’ daripada Allah.Dikira ibadat umum tu”.

Bangun pagi,biarlah dengan syukur,jangan malu untuk tadah tangan dan katakan :

“Segala puji bagi Allah yang menghidupkan aku setelah mematikanku,dan kepadaNyalah tempat kembali”.

Masa dalam kuliah,mintalah dengan rendah hati :

“Bismillah,Wahai Tuhanku,lapangkan dadaku,permudahkan urusanku,leraikan simpulan di lidahku supaya mereka memahami perkataanku “.

Masa makan tengah hari,mulakan dengan :

“Wahai Tuhan kami,berkatilah dalam apa yang Kau rezekikan kepada kami,dan jauhkan kami dari azab api neraka.”

Firman Allah :
“Ingatlah Allah ketika kamu berdiri,pada waktu duduk dan ketika kamu berbaring”
(An-Nisa’ : 103)

Begitulah seterusnya rutin-rutin kita  yang lain,biarlah semuanya kerana Allah.Bila semua yang kita lakukan tu kerana Allah,insyaAllah tidak ada kesempatan lagi untuk kita melakukan perkara-perkara yang lalai.Tidak ada orang yang tengok runningman kerana Allah [uhk2..batuk].Tidak ada orang bergosip kerana Allah.InsyaAllah. 

Subhanallah,alangkah indahnya saat hidup terarah kepada Allah.Setiap nafas dan langkah hanyalah semata kerana Allah.

 “Jadi,kita hidup hanya untuk melakukan rutin-rutin ‘kosong’ di atas sahaja kah??Di mana Allah di dalam diri kita?? Kalau benar kita letak Allah di hati,lalu di mana janji kita yang kita ulang-ulang sekurang-kurangnya 5 kali setiap hari??”

“Eh,janji??Sejak bila berjanji pulak ni??Janji apa??”

“Oh,sudah lupa janji??Atau buat-buat lupa??”Err..ni bukan janji kita??Setiap kali solat kita janji ini kan??”

“Sesungguhnya solatku,ibadahku,hidupku dan matiku hanyalah untuk Allah,Tuhan Sekalian Alam..”

“Errrm…janji anda sudah ditepati??”

=.=!

Sebenarnya Allah itu sayangkan hambaNya.Ar-Rahman dan Ar-Rahim itu sifatNya.Dia dah buka jalan yang besar untuk kita lakukan amal ibadat kepadaNya.Tapi sayang,kadang-kadang kita terlalu sibuk mengejar dunia sehingga lupa yang kita cumalah hamba.Kita lupa meminta daripadaNya.Kita lupa bersyukur kepadaNya.Kita lupa untuk mengingatiNya.

Nauzubillah.

Sepotong hadis berbunyi :

“Aku adalah menurut sangkaan hambaKu.Apabila dia mendekatiKu sehasta,Aku datang kepadanya sedepa.Apabila dia datang kepadaKu berjalan,Aku datang kepadanya berlari ”.

Dunia ini hakikatnya gelanggang mujahadah.Kita di sini ‘menanam’.Di akhirat sana kita ‘menuai’.Musim untuk ‘menanam’ memanglah payah.’Mencangkul’,’membaja’,’menyiram’,’menjaga daripada serangga’ dan bermacam kesusahannya.Tapi,saat ‘menuai’ nanti barulah akan terasa nikmatnya.

“Dunia itu jambatan akhirat”.

“Huh,ayat cliché”

“Tak cliché,ini betul.Di dunia ini tempat beramal,di akhirat sana tempat untuk kita menikmati hasil amal kita.Baik amal kita di dunia,bersenang-lenanglah kita di akhirat nanti.Buruk amal kita di dunia,maka bersedialah untuk menghadapi jerih –perih di akhirat sana.Allahu Allah.”

SELAMAT BERAMAL.BERCUCUK TANAM AMAL DI DUNIA,MENUAI GANJARAN DI AKHIRAT.

[Kita Hidup Untuk Apa 2??] bakal menyusul.Doakan moga Allah permudah tulisan saya.Dan yang penting,doakan hati saya tetap di jalan ini.Bukan sekadar mudah berbicara,melakar kata,tapi biarlah disertai dengan amal buat yang Maha Esa.Wallahua’alam.

~wardatillah~

Sunday, September 30, 2012

Moga Setiap Nafas adalah Da'wah



Seorang rakan kristian bertanya kepada saya ketika ada field trip di luar universiti.

“You got bring your sunblock?”

Saya tersenyum,lalu menjawab :

“No laa,I don’t use it”

Dia tergelak,lalu berkata :

“Yaaa laaa,you don’t need to wear that anymore,coz your body has been ‘covered’ .”

Saya hanya tersenyum.Moga pakaian juga mampu menjadi da’wah.

Bismillah,

Saat saya mendapat tawaran ke universiti ini,saya cuba menyediakan diri saya untuk menghadapi sebarang dugaan yang sudah boleh saya jangkakan.

AQIDAH.

Ya,dugaan ini yang saya risaukan dahulu.Namun,semakin dekat waktu untuk saya melangkah ke negeri itu,entah kenapa semakin kuat semangat yang datang.Alhamdulillah,semuanya dengan izin Allah.Biarpun,agama rasmi negara kita adalah Islam,namun,jujur saya akui di sini..agama Kristian mungkin lebih menonjol.Apalagi,kampus saya berada di kawasan sedikit pedalaman. Errr..pembetulan,MEMANG PEDALAMAN.

Sepanjang perjalanan selama 6 jam dari kampus induk di Kota Kinabalu ke Sandakan,hampir setiap lima kilometer saya akan nampak lambang salib.Dan papan tanda Gereja St. Micheal,Gereja Katolik,True Jesus Church,Gereja Basel..’menghiasi’ sepanjang perjalanan tersebut. Tapi,Alhamdulillah..Allah bekalkan saya kekuatan.Mungkin berkat doa mak dan abah,serta sahabat-sahabat seperjuangan,saya sendiri tidak pernah merasakan kekuatan jiwa seperti ini.Subhanallah.






“Mungkin ada hikmah Allah hantar aku kat sini”sempat bermonolog sepanjang perjalanan.



Apabila tiba di kampus baru,dibahagikan mengikut program pengajian masing-masing,sekali lagi saya terpempan.Satu-satunya yang bertudung labuh di situ.Namun,itu tidak bermaksud saya harus mengubah prinsip diri,apatah lagi melanggar syariat Allah.Maka bermulalah amanah dan tanggungjawab da’wah saya di sini.

Semasa di KK,beberapa insiden berlaku.Namun,saya tabahkan hati untuk terus melangkah.Pernah ketika berada di dalam Dewan Canselor,kiri kanan saya adalah non-muslim.Ada yang memegang tudung labuh pink saya lalu bertanya juga :

“You tak panas ka pakai ini ‘tudung besar’?? I pakai baju kurung pun dah berpeluh maa”.

Alhamdulillah,Allah izin saya berikan penerangan mengenai tudung yang saya pakai.Saya tidak pernah berasa panas memakai tudung seperti itu semenjak sekolah,malah berasa semakin selamat di sebalik litupannya.Setiap apa yang Allah perintahkan kepada hambanya itu ada hikmahnya.Cuma sayang,manusia kadang-kadang lebih banyak memandang keburukan daripada kebaikan. Na’uzubillah,moga Allah tetapkan hati ini.

Ada ketika kita tidak perlu bercakap banyak untuk menyampaikan Islam.Da’wah bil hal kadang lebih berkesan.Da’wah tanpa suara. “action speaks louder than words.”

Roomate saya,seorang Kristian.Ketika hari kedua saya berada di KK,saya masih melakukan solat jama’ disebabkan waktu orientasi yang sangat padat dan saya akan bermusafir ke kampus di Sandakan pada hari berikutnya.Solat maghrib saya jama’kan dengan solat Isya’.Selepas selesai program,kami sampai di bilik lewat malam.Dia bertanya :

“You memang tak solat ya??”

=.=’

Awalnya,saya sedikit terkejut dengan lontaran soalan itu,tapi saya cuba selitkan da’wah dalam setiap jawapan saya.

“Oh,in Islam we can combine two solah in one time.We call that jama’.Our God,Allah is very Mercy.When we travel far away from our home or our place,we are allowed to combine the solah for a few day until we arrive the destination.”

Saya cuba untuk mengatur ayat sebaik mungkin agar mudah difahami konsep rukhsah tersebut dan agar dia mengetahui bahawa Islam bukanlah agama yang memberatkan biarpun Inggeris saya masih tunggang langgang..heh ^_^.

Tiba-tiba dia menjawab, “ya,I have heard about that.Coz,my boyfriend is Arab Muslim”

Sekali lagi saya kaget.”Allah,jangan jadikan aku fitnah terhadap agamaMu.Janganlah Islamku hanya sekadar nama,namun izinkan setiap nafasku adalah Islam”

Hari-hari kuliah saya berjalan seperti biasa.Tetapi setiap hayunan langkah saya terasa berat,bahu ini menggalas amanah yang hebat.Teringat pengorbanan Rasulullah masa nak sampaikan Islam di bumi Taif dahulu.Hatta di Mekah sekalipun Baginda memang cukup diuji dengan tentangan daripada kafir quraisy sendiri.Alhamdulillah,ujian saya tidak seberat Rasulullah.Malah,jauh lebih kecil berbanding apa yang Rasulullah hadapi.Semata-mata untuk sampaikan syiar Islam,menegakkan kalimah tauhid,Baginda rela dan redha.

Dan kini,saya memegang tanggungjawab untuk meneruskan wasilah da’wah Rasulullah. Sungguh,menjadi orang asing di bumi yang asing bukannya mudah!!Tapi,saya percaya janji Allah.Empat belas ayat dalam surah As-Saff saya jadikan sumbu perjuangan.Juga hadis-hadis yang sering diulang-ulang semasa usrah di matrikulasi dahulu.

GHURABA’.

Di akhir zaman ini,membawa ISLAM ibarat menggenggam bara api.

“Ada tetap ada suatu puak dalam kalangan umatku, yang menegakkan urusan Allah (Islam), mereka tidak dapat dimusnahkan oleh golongan yang menghina dan menyanggahi mereka sehingga tibanya janji Allah (Kiamat) mereka tetap bangkit” (Riwayat Muslim).

“Beruntunglah golongan ghuraba` (yang asing atau pelik)”. Ditanya baginda: “Siapakah mereka yang ghuraba itu wahai Rasulullah?”. Jawab baginda: “Golongan yang soleh dalam kalangan ramai yang jahat, yang menentang mereka lebih ramai daripada yang mentaati mereka”. (dinilai sahih oleh Ahmad Shakir).

Walau apa jua yang rintangan yang menanti di hadapan,langkah perjuangan ini akan diteruskan.Selagi nafas masih terhela.Selagi badan masih bernyawa.Kerana itulah tujuan Allah hidupkan diri ini.Sebaik-baik umat yang Allah ciptakan adalah untuk mengajak kearah kebaikan dan mencegah kemungkaran.Moga setiap nafasku adalah da’wah.Allahumma Yassir. ^_^


Buat ikhwah dan akhawat seperjuangan,biar di mana saja kita berada,jangan pernah berasa lemah.Allah itu Al-Qawiyy.Justeru,mohonlah pertolongan dan kekuatan daripada Dia.Jauhi futur dalam mujahadah. Thabatkan hati,tetapkan jiwa,mantapkan aqidah.Andai jatuh,bangunlah kembali.Kita tidak keseorangan.Allah itu sentiasa ADA.

SALAM PERJUANGAN BUAT PARA DA'IE ILALLAH.

MOGA ALLAH SENTIASA MEMBERKATI PERJUANGAN KALIAN !!! 

Doakan juga ana kuat di sini.

p/s :apa yang dikongsikan di atas cumalah sedikit pengalaman dan cabaran yang Allah izin terjadi pada diri ini 
      kerana Dia menguji tahap iman hambanya.Moga dijauhkan daripada sifat riya' dalam diri ini.
      WALLAHUA'LAM. 

Friday, September 28, 2012

Kesayanganku


Bismillah,

Tatkala sedang duduk termenung sendirian dalam surau kampus,saya teringat keletah adik kembar yang berusia 7 tahun.Pagi hari raya kedua itu,si kembar kakak datang kepada saya lalu berkata :


“Kak long,tadi kakak letak 20 ringgit duit raya kakak dalam beg mak.Nanti kan mak nak pi naik kapal terbang.Nak pi Sabah hantar kak long.Lepas tu nak pi Mekah”.


Saya tersenyum.Hati terusik.Hampir menitis air mata dibuatnya.


Teringat pula si kembar adik,kadangkala saat saya perlu menjaga mereka berdua ketika mak atau abah tiada di rumah,maka saya harus bersedia menjawab soalan ini.


“Kak long,bila mak dengan abah nak balik??Kata pi sat (kejap) ja.”


Setiap kali mak dan abah ingin ke mana-mana,si kembar ini sering melambai di pintu dengan pesanan :


“Bawa kereta elok-elok“.


Mak dan Abah.

Dua orang insan yang  Allah hadiahkan kepada saya dan adik-adik.Hadiah yang tak ternilai harganya daripada Allah.Jasa mereka membesarkan kami adik-beradik terlalu besar.Andai dihitung segala jerih perih mereka,pengorbanan mereka semestinya tidak dapat dibalas dengan segunung harta sekalipun.
Letih mereka,penat mereka,sakit demam mereka tidak pernah dihiraukan demi kami. Namun,sedikit pun tak pernah saya dengar keluhan mereka sepanjang membesarkan kami.Semuanya dilakukan dengan lapang hati.Merekalah jua yang mendidik kami dengan penuh sabar.Kadang,ada tingkah kami yang mengusik perasaan mereka,tidak lama disimpan di hati.Itulah fitrah yang ada dalam hati mereka.Kasih sayang mereka terhadap anak-anak melimpah ruah.

Suatu ketika di kolej dahulu,saya bangun pagi dalam keadaan hati yang tidak keruan.Entah kenapa subuh hening itu saya sayu mengenangkan wajah mak dan abah.Kebetulan,ketika solat subuh,imam membacakan ayat 23 dan 24 dalam surah Al-Isra’.Basah sejadah dan telekung dengan air mata.Usai subuh itu,saya sambung dengan bacaan Yasin yang saya titipkan buat mak dan abah.Saya mohon agar Allah sentiasa memberikan kesihatan yang terbaik dan dipermudahkan segala urusan mereka.Alhamdulillah,hati kembali damai.



وَقَضَى رَبُّكَ أَلاَّ تَعْبُدُواْ إِلاَّ إِيَّـهُ وَبِالْوَلِدَيْنِ إِحْسَـناً إِمَّا يَبْلُغَنَّ عِندَكَ الْكِبَرَ أَحَدُهُمَا أَوْ كِلاَهُمَا فَلاَ تَقُل لَّهُمَآ أُفٍّ وَلاَ تَنْهَرْهُمَا وَقُل لَّهُمَا قَوْلاً كَرِيمًا(23) وَاخْفِضْ لَهُمَا جَنَاحَ الذُّلِّ مِنَ الرَّحْمَةِ وَقُل رَّبِّ ارْحَمْهُمَا كَمَا رَبَّيَانِى صَغِيرًا 

23. And your Lord has Qada (decreed) that you worship none but Him. And that you be dutiful to your parents. If one of them or both of them attain old age in your life, say not to them a word of disrespect, nor reprimand them but address them in terms of honor.
24. And lower unto them the wing of submission and humility through mercy, and say: "My Lord! Bestow on them Your mercy as they did bring me up when I was young.''



Mak dan abah.Memandang wajah mereka adalah suatu ketenangan yang mendamaikan.Saat kita perolehi kejayaan,merekalah orang yang paling gembira.Ada kala kita kegagalan,mereka tidak pernah membiarkan kita terus kecewa.Kata-kata azimat mereka kembali membakar semangat untuk terus melangkah.

Pernah saya luahkan kerisauan dan ketakutan tatkala menyedari fakulti saya majoritinya adalah non-muslim dan saya adalah satu-satunya pelajar muslimah yang bertudung labuh di situ.Saat itu abah memberikan kata-kata semangat buat saya.Kata abah,


“Tak apa,yang penting kita ada Allah.Abah yakin along pasti kuat dengan izin Allah.Teruskan mujahadah menuju mardhatillah”.


Dan dengan kata-kata itu saya masih teguh  berada di sini meneruskan cita-cita.Ketika minggu orientasi,saat kesihatan saya sedikit terganggu dek kerana aktiviti-aktiviti yang memerlukan ketahanan badan yang tinggi,mak lah orang yang paling risau.Seharian berpesan kepada saya supaya mengambil ubat saya,menelefon saya bertanyakan keadaan kesihatan.Allah,rahmatilah kehidupan mereka.

Usai lafaz ikrar pelajar ketika penutup orientasi di universiti,air mata ini mengalir lagi.Mengenangkan diri yang berjaya bergelar seorang mahasiswi.Dan ini semua adalah hasil titik peluh dua orang insan tersebut dengan izin Allah.

Mak dan Abah.

Moga Allah sentiasa merahmati dan memberkati umur kalian.Anakmu ini berjanji tidak akan mengecewakan kalian.Anakmu ini tahu,kalian tidak pernah putus menitipkan doa buat diri ini.InsyaAllah mak,abah..anakmu ini akan terus melangkah.Sebagai seorang mujahidah.Demi Allah,demi Islam,demi Rasulullah.Doakan anakmu ini tabah dan kuat menghadapi dugaan dalam kehidupan.

Justeru,saat diri masih diberi kesempatan untuk menatap wajah mereka,mendengar suara mereka,berbakti buat mereka,berusahalah sehabis mungkin untuk membahagiakan mereka.Bukan wang ringgit yang mereka harapkan,namun cukup hanya luangan sedikit masa bersama mereka.Kerana dengan luangan masa itu,mereka mampu mengimbau kembali saat mereka membelai kita dan mendakap kita ketika kecil dahulu.Dan kini,anak mereka itu sudah menjadi dewasa dan berjaya.Ianya adalah satu kepuasan buat mereka.Itu sudah cukup membahagiakan dan menggembirakan hati mereka.   


Walau siapa pun kita nanti,setinggi mana jawatan kita ketika kelak,sebesar mana gaji kita akan datang,jangan pernah lupa wajah-wajah bersih dua orang insan ini.Kejayaan kita pada masa kini dan akan datang semuanya bermula dengan penat lelah mereka,jerih perih mereka memerah keringat demi membesarkan kita,mendidik kita sehingga mampu mencapai tahap yang tertinggi.



MOGA ALLAH SENTIASA SAYANG KEPADA KALIAN,MAK DAN ABAH.   


Wednesday, September 19, 2012

Cukup Allah Bagiku

Kekuatan hati dan jiwa itu datangnya dari Allah.Tika hati dan jiwa ini sudah tidak berdaya untuk mengorak langkah maka mohonlah  keteguhan dariNya.
Hanya Dia.Dialah yang mampu menenangkan jiwa yang resah,Dialah juga yang mampu melapangkan dada yang gundah.Biar zahirnya dirimu keseorangan dalam perjuangan ini,namun masih ada Allah yang sudi menemani diri.Di mana Dia??

Di dalam hati.Maka kuatkanlah imanmu wahai diri.Ada kala tangisan mampu melemahkan. Namun,ada tika tangisan itu jualah yang menguatkan.Menangislah pada Dia yang Maha Mendengar.Merintihlah pada Dia yang Maha Pengasih.Di situ kau kan temui kekuatannya.


Usai kau merintih,maka binalah azam baru.Bangunkan tekad yang satu.Hanya Allah matlamat hidupmu.Maka saat itu,seluruh nafasmu,kehidupanmu hanyalah demi Allah.Demi Islam.Biarpun keperitan dan kepedihan yang akan kau tempuh,itulah sunnah perjuangan.Biar tiada lagi masjid yang gah berdiri,malah tidak kedengaran lagi laungan azan,tiada lagi solat berjemaah,usrah,sahabat perjuangan yang sefikrah,ikhwah-ihkhwah yang thiqah,dirimu tidak boleh rebah.


Kerana saat engkau mengangkat tangan berikrar menjadi ‘amilin harakah Islami,itu juga bererti bahawa dirimu sudah menyediakan sepenuh jiwa dan raga buat Islam.Memang jalan perjuangan itu penuh dengan onak duri dan ranjau ujian yang memeritkan.Sebenarnya,itulah jua yang telah ditempuhi oleh Rasulmu suatu ketika dahulu.


Maka,kini tiba pula giliranmu memikul amanah itu.Meneruskan wasilah menyebarkan Panji Islami.Wahai diri.Usah Futur!!!Bangkit!!Teruskan langkahmu.Andai kau jatuh,kembalilah bangun.Demi Islam.Demi Allah.Demi Rasulmu.Kau tidak keseorangan.Ada Allah di sisimu.


ALLAHUAKBAR!!!!


“AKU ADALAH ANAK PANAH-ANAK PANAH ISLAM.LEMPARKANLAH AKU KE MANA SAHAJA KAMU MAHU.AKU TETAP BERJUANG DEMI ISLAM”


Wednesday, September 12, 2012

Ukhti??Akhi??

Bismillah,

"Ukhti,akhi@ukht,akh.."


sesetengah orang agak pelik dengan panggilan sebegitu..tapi sebenarnya ada yang istimewa dengan kalimah tersebut..=)


"Akh tu apa?Apa kebendanya tu...? Sejenis tumbuh-tumbuhan berakar serabut ke...?"


"Hahaha..Akh tu maksudnya saudara, lebih kurang. Kalau ustaz panggil akhi, maksudnya dia cakap 'saudara' la tu. Ala, lebih kurang dude, beb dengan mat la jugak..."


"Tapi akh nie, istimewa, tak seperti panggilan yang lain. Apabila dipanggil akh, ia selalunya disertai dengan perasaan hormat. Sebab persaudaraan Islam tu berlandaskan aqidah, kerana Allah. Jadi status akh tu lebih best la daripada yang lain... Dan akh tu untuk seorang. Kalau ramai, dipanggil ikhwah."


<credit to http://angelwearsgucci.blogspot.com/2008/12/akhi-bahagian-ketiga.html >


3 Syarat untuk merasakan "sweetness of iman" :

~> Allah dan Rasul-Nya lebih dia cintai daripada selainnya
~> 
Berkasih sayang(berukhuwwah) kerana Allah;
~> Benci untuk kembali kepada kekufuran
  

Ayuh!!Buru cinta halal yang diredhai..

bila sebut cinta halal,bukanlah hanya berkisar tentang perkahwinan,BM (Baitul Muslim) saja..tapi persahabatan kerana Allah pun halal jugak kan??  = )


Dalam hadis Nabi s.a.w bersabda:
Sesungguhnya dari kalangan hamba-hamba Allah adanya golongan yang mereka bukan para nabi, atau para syahid. Namun para nabi dan para syahid cemburu kepada mereka pada Hari Kiamat disebabkan kedudukan mereka di sisi Allah”.

Para sahabat bertanya: “Wahai Rasulullah! Beritahulah kami siapakah mereka?”.


Jawab Nabi: “Mereka itu golongan yang cinta mencintai dengan ruh Allah, tanpa ada hubungan kekeluargaan dan bukan kerana harta yang diidamkan. Demi Allah, sesungguhnya wajah-wajah mereka adalah cahaya, mereka berada atas cahaya. Mereka tidak takut pada saat manusia ketakutan, mereka tidak berdukacita ketika manusia berdukacita”.


Pengaruh agama dalam diri seseorang insan itu ada kaitan dengan nilai sebuah persahabatan.


"Seseorang itu adalah berdasarkan agama sahabatnya.Maka perhatikan seseorang itu,siapakah yang akan menjadi sahabatnya".


Justeru,nilai agamalah yang harus menjadi indikator utama dalam pemilihan sahabat.Bukanlah niat di hati meminggirkan mereka yang kurang penghayatan dan amal Islaminya,namun sahabat yang terpelihara kualiti agamanya bakal menjadi tonggak mujahadah dalam landasan da'wah.


Aku mencari sahabat yang bisa menjadi ubat.Mereka itulah insan yang mengenal akhirat.Kerana nanti aku akan terpikat,bukan dengan maksiat..tetapi jatuh cinta dengan syariat.Aku mencari sahabat yang rajin menuntut ilmu,kerana pastinya syaitan menjadi seteru.Aku mencari sahabat persis Abu Bakar.Sanggup berkorban demi Rasulullah tercinta.


Bersahabat dan berteman kerana Ilahi,manisnya pasti terasa hingga ke alam ukhrawi.





Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui bahawa hati-hati ini, telah berhimpun di atas dasar kecintaan terhadapmu, 
bertemu di atas ketaatan kepada-Mu dan bersatu bagi memikul beban dakwah-Mu, 
hati-hati ini telah mengikat persetiaan untuk menolong meninggikan syariat-Mu. 

Oleh itu, Ya Allah, Engkau perkukuhkan ikatannya dan Engkau kekalkan kemesraan hati-hati ini, tunjukilah hati-hati ini akan jalan yang sebenar, 
serta penuhkanlah (piala) hati-hati ini dengan cahaya Rabbani-Mu yang tidak kunjung malap, 
lapangkanlah hati-hati dengan limpahan keimanan serta keindahan tawakkal kepada-Mu, 
hidup suburkanlah hati-hati ini dengan makrifat (pengenalan yang sebenarnya) tentang-Mu. 

(Jika Engkau takdirkan kami mati) maka matikanlah hati-hati ini sebagai para syuhada dalam perjuangan agama-Mu. 
Sesungguhnya Engkau sebaik-baik pelindung dan sebaik-baik penolong. 
Ya Allah perkenankanlah doa kami..." 

Monday, September 10, 2012

Kisah Sedekah yang Makbul

Rasulullah S.A.W bersabda,”Dahulu ada seorang lelaki yang telah bernazar,”Aku akan bersedekah dengan suatu sedekah”.

Kemudian dia keluar dari rumahnya membawa sesuatu dan menyerahkannya ke tangan seorang pencuri.Terlihat akan hal itu,orang-orang di sekelilingnya mencemuh perbuatannya dan berkata dengan sinis,”Malam ini engkau telah bersedekah kepada seorang pencuri”.Namun,lelaki tadi berkata dengan tenang.”Ya Allah,segala puji bagiMu kerana aku mampu bersedekah biarpun kepada seorang pencuri.Aku akan bersedekah lagi dengan sedekah yang lain.


Kemudian,dia keluar dari rumahnya membawa sedekah yang lain,lalu memberikannya kepada seorang pelacur.Sekali lagi orang di sekelilingnya mencemuh.Mereka berkata dengan sinis,”Malam ini engkau bersedekah kepada seorang pelacur.Namun,lelaki itu dengan tenang berkata”Ya Allah,segala puji bagiMu kerana aku boleh bersedekah walaupun kepada seorang pelacur.Aku akan bersedekah lagi dengan sedekah yang lain.


Setelah itu,dia keluar dari rumahnya membawa sedekahnya dan menyerahkan ke tangan seorang yang kaya.Orang-orang di sekelilingnya mencemuh dan berkata”Malam ini engkau bersedekah kepada seorang yang kaya”.Lelaki itu menjawab dengan tenang,”segala puji bagiMu  Ya Allah kerana aku boleh bersedekah kepada seorang pencuri,pelacur dan seorang yang kaya”.


Pada malam harinya lelaki itu bermimpi mendengar suara yang mengatakan”Adapun sedekahmu itu kepada si pencuri,mudah-mudahan dengan sedekahmu itu akan menjauhkannya daripada perbuatan mencuri.Manakala sedekahmu kepada pelacur,mudah-mudahan sedekahmu itu akan menjauhkan dirinya daripada zina.Begitu juga dengan sedekahmu kepada orang kaya mudah-mudahan orang itu mendapat pengajaran daripada sedekahmu sehingga dia mahu menafkahkan harta yang dianugerahkan Allah kepadanya untuk orang lain.


                                                                                                     (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)


Manusia itu kadangkala lebih takutkan pandangan manusia lain berbanding pandangan Allah terhadapnya.Sehingga kadang-kadang niat untuk melakukan amal soleh terpesong daripada landasan sebenar.



Ayuh,perbetulkan niat!!Moga setiap amal soleh kita diterima Allah.




Wednesday, August 29, 2012

Majlis Khitbah

Bismillah,
Tanggal 21/8/2012..
termeterainya satu ikatan..satu ikatan yang menghalang daripada seorang wanita dilamar oleh mana2 pihak setelah itu.. =)



"Nabi saw. melarang sebagian di antara kamu menjual di atas jualan sebagai yang lain, dan tidak boleh (pula) seorang laki-laki melamar perempuan yang sudah dipinang saudaranya, sampai sang peminang memutuskannya terlebih dahulu atau sang peminang mengizinkannya (melamar bekas tunangannya).”

Khitbah @ pertunangan..siapakah??? [please read through this entry..you'll get the answer =) ]

My 1st photostory entry..



sepupu-sepupuku yang comel =)


sebelah perempuan  =)


menanti kehadiran rombongan lelaki =)


alhamdulillah..sampai juga


jemput masuk ye =)


wajah-wajah gembira >>beloved tok (tudung oren)

moderator : abah
p/s : tiada berbalas pantun di sini ya =)


tetamu istimewa,from Japan >>Mr. Tushi & Madam Riko
Tengah makan laksa..saya tanya : "How is it?sedap ke?"
Mereka jawab : Sedaap..[sambil thumbs up ]
[mereka berbahasa Arab,Inggeris dan Jerman dan MELAYU =) ]
sebelum tu auntie Riko makan sayur rebung kat dapur,sambil tengok kecohnya dapur waktu mak cik-mak cik tengah masak..habis semangkuk sayur rebung.. =)
then,makan nasi ayam masak merah dengan acar sekali..saya suruh tambah,
mereka kata : "No,thanks..full already [sambil tunjuk perut ] =.='


Uncle Tushi dengan DSLR nya


auntie Riko tengah dengar dua keluarga berbincang
kena translate la jawabnya =)

ayu lagi bersopan santun..=)
berminat dengan adat Melayu

lupa..lagi seorang tetamu istimewa
tak sempat berkenalan lanjut
dari Iraq katanya..
alhamdulillah,tetamu datang membawa berkat =)

dari pihak lelaki =)


“Wanita itu dinikahi kerana empat perkara: kerana hartanya; kerana keturunannya; kerana kecantikannya; kerana agamanya. Pilihlah olehmu wanita yang beragama nescaya kamu berbahagia”. [HR Bukhari dan Muslim]


oh ya :-)

tuan empunya diri yang dikhitbah

Selamat Memburu Cinta High Class ya maksu =)

Moga ikatan ini menjadi wasilah untuk taqarrub ilaLLAH,insyaAllah =)



Ada sahabat terkejut,mesej saya..ingatkan saya yang dikhitbah..hehe..masih islah diri,moga Allah izin dapat yang muslih juga [ok,tak nak fikir panjang>>belum sampai masa walaupun ramai saudara mara dah mengusik masa hari khitbah mak su]

hanya doa mampu buat kutitipkan buat bakal Pemilik Cintaku setelah Allah dan Rasul
"Aku menyerahkan hati ini buat Allah,moga Allah menyerahkanku kepada mereka yang meletakkan hati kepada Dia jua"
=)
[ok,tarik nafas,hembus..nak pi blajar dah esok lusa ni..betulkan niat wahai diri..Allah,jagalah diri ini  T.T ]


Wednesday, August 15, 2012

Saat Ujian Mendatang

Bismillahirrahmanirrahim,segala puji-pujian selayaknya hanya buatMu Ya Allah..

Tukar template blog dengan background music..semangat baru =)

Alhamdulillah,diberi kesempatan menulis lagi biarpun sedikit terhalang beberapa minggu ini.Cemburu melihat sahabat-sahabat blogger lain mampu istiqamah dalam penulisan mereka.Tak pernah henti menyampaikan da'wah.Tahniah sahabat-sahabat!!Biar tak ada orang like post entry blog kita kat facebook,asalkan Allah 'like' amal kita nak sampaikan da'wah.Kann?? =)

Bismillah,


Saat duduk sejenak muhasabah,rasanya diri kena dengan tajuk entry kali ni.Allah had choosed me and my family to face some obstacles and difficulties for this 3 months.Kena belajar untuk sentiasa berlapang dada dengan apa jua yang Allah dah tetapkan buat diri ini kalau nak jadi mu'minah yang "magic".<monolog>


Ajaibnya perihal seorang mukmin itu. Sesungguhnya semua urusannya baik-baik belaka. Dan tiadalah memiliki ciri yang seperti ini melainkan hanya kepada seorang yang mukmin. Sekiranya dia diuji dengan kesenangan, lalu dia bersyukur. Maka syukur itu adalah yang terbaik baginya. Sekiranya dia diuji dengan kesusahan, lalu dia bersabar. Maka sabar itu adalah yang terbaik baginya. 

[Riwayat Muslim] 

See!!Magic kan ??


Sebenarnya hakikat kehidupan tu tak pernah sunyi daripada ujian dan air mata.Setiap manusia ada ujian yang berbeza baginya,malah berbeza juga cara setiap orang memandang ujian tersebut.Yup,itulah warna kehidupan.Bukan setiap masa diri diuji dengan kepayahan.Bukan juga setiap masa juga diri diuji dengan kesenangan.Datangnya silih berganti.Malah,kadang-kadang tak sedar bahawa diri sedang diuji.Saat diri diuji,ada yang tertanya-tanya,mengapa harus diri ini yang menghadapinya.Ketika orang lain senang,bahagia,kaya sebaliknya kita berdukacita,.Ketika orang lain bergelak ketawa,kita pula berlinangan air mata.


Namun,beruntunglah bagi mereka yang BERLAPANG DADA DAN BERSABAR atas ujian yang diberiNya.Mereka yang yakin bahawa setiap ujian yang mendatang adalah tanda cintanya Allah buat hambaNya.Beruntung juga bagi mereka yang sedar bahawa bila datangnya ujian,itu tandanya Allah nak bagi 'reward' pada dirinya.Itulah janji Allah.Sesungguhnya Dia tak pernah 'test' hambaNya dengan sia-sia.Sama ada ujian itu berbentuk kesusahan mahupun kesenangan,Allah lebih mengetahui kenapa kita diuji.Matlamatnya??Agar Allah tahu siapa dalam kalangan hambaNya 'yang the best among the best amalannya'. =)


"Dia lah yang telah mentakdirkan adanya mati dan hidup bagimu untuk menguji dan menzahirkan keadaan kamu: siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya dan Ia Maha Kuasa,lagi Maha Pengampun"

(Al-Mulk : 2)

Kalau perhati balik,Allah tak sebut siapa mu'min yang paling banyak amalannya,tapi Allah sebut siapa mu'min yang paling BAIK amalannya.


Bila bercakap pasal mu'min,Allah dah "remind" awal2 lagi :


“Adakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (saja) mengatakan : “kami telah beriman,”sedang mereka tidak diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah menguji (mencabar) orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya ALLAH mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang dusta”. (Al-Ankabut : 2&3)

Ujian itu sebenarnya indicator@penanda aras tahap keimanan kita terhadap Allah.Jadi,macam mana nak "maintain"@ tambah iman kepada Allah??

Jawapan pertama,SABAR. =)

Orang cakap,"Awak boleh la cakap sabar,bukan awak yang hadapi masalah ni,saya yang tanggung.Saya.Awak tak faham!!"

By the way,jawapan SABAR di atas tu bukanlah keluar daripada mulut saya.Tapi itulah solusi yang Allah bagi saat menghadapi jerih perih dalan kehidupan.
 Tak percaya??Ok,jom check balik ni..

"Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan solat,kerana sesungguhnya Allah menyertai orang-orang yang sabar". (Al-Baqarah :153)



                                                          "sabar ye encik,nak bawak anak2 
                                                            melintas jap..hehe"


Malah,Allah sendiri puji perkataan sabar tu :
"Sesungguhnya sabar itu cantik."

Ujian kita tak sehebat Rasulullah masa nak sebarkan da'wah kan??Tak pulak kita dibaling batu,dijerut leher,dipulaukan masyarakat macam mana yang Rasulullah tanggung dulu. =)

Sebab tu telah disusun Rasul-rasul Ulul Azmi,iaitu rasul-rasul yang paling banyak diuji Allah.Dan yang paling tinggi martabatnya adalah Rasulullah sendiri.
"NIMIM">>Nuh,Isa,Musa,Ibrahim,Muhammad.

Jadi,kalau nak banding dengan Rasulullah,ujian kita "ciput"[kecik] ja.

Jawapan kedua,SOLAT.


PENAWAR PALING MUJARAB BILA TAKUT, RISAU, SEDIH…
SOLAT! SOLAT! SOLAT!

Jika kamu diserang rasa takut, atau kamu diliputi perasaan sedih dan rasa gelisah menguasai perasaanmu, maka bangkitlah segera menuju solat, nescaya rohmu akan kembali padamu dan jiwamu menjadi tenang. Sesungguhnya solat menjadi penanggung atas izin Allah SWT untuk menghilangkan kesedihan yang berpanjangan dan kesusahan serta mengusir benih-benih kepedihan.

(Dr. 'Aidh Abdullah Al-Qarni)>>Penulis "La Tahzan"




                                                                                   =)


Saat kita menyungkur sujud kepada Allah,maka itulah saat kita paling hampir denganNya.Maka mohonlah kekuatan dan ketabahan jiwa daripada "Pemilik Hati Kita" untuk terus teguh berdiri saat orang lain jatuh,untuk terus melangkah saat orang lain terduduk resah.


Anggaplah segala ujian yang Allah bagi ni sebagai "cubit-cubit sayang" Allah pada kita.Kenapa saya cakap  macam tu??


"Sesungguhnya jika Allah mencintai seseorang hamba maka dia tenggelamkan hamba itu dengan ujian dan cubaan, Ingatlah sekiranya sesorang itu tidak pernah mengalami ujian dan cubaan maka ia jauh dari kasih sayang Allah"


Jadi,Saat Ujian Mendatang,siapkanlah dua jenis "ubat S" ini.Iaitu SABAR dan SOLAT. =)


Ketika hati bersedih kita perlu untuk memilih..

Pilihlah untuk senyum, walaupun kita memiliki sebab untuk muram..
Pilihlah untuk bangkit walaupn kita telah jatuh dan malu..
Pilihlah untuk sabar dan redha walaupun kita ada alasan untuk kecewa..
Kerana ingatlah.. ALLAH sentiasa bersama orang yang bersabar."

Salam Mujahadah!! =)


::..andaiiniramadhanterakhirku..::
 

Template by BloggerCandy.com